Tungku Smelter China Meledak, Bupati Morowali Ungkap Hal Ini

Jakarta, CNBC Indonesia – Pj Bupati Morowali, Rachmansyah Ismail buka suara perihal peristiwa kecelakaan yang menimbulkan ledakan di tungku smelter milik PT Indonesia Tsingshan Stainless Steel (ITSS) di kawasan industri PT Indonesia Morowali Industrial Park (IMIP).

Rachmansyah menyatakan, bela sungkawa kepada korban kecelakaan kerja tersebut. Dia mengungkapkan data ter baru per 27 Desember 2023 kemarin. Dari total 59 orang korban, ada 19 orang meninggal dunia terdiri dari 11 TKI dan 8 TKA.

“10 orang TKI lainnya sedang rawat jalan, 14 orang TKI Rawat di RSUD Morowali, 6 orang rawat di Klinik IMIP terdiri dari 3 TKA dan 3 TKI, 8 orang rujuk keluar terdiri dari 3 TKI ke Palopo dan 5 TKA ke Cina, dan perawatan sendiri 2 orang TKI,” Ungkapnya

Rachmansyah mengatakan terkait penanganan ini, Pemkab Morowali memberikan bantuan uang tunai senilai Rp 167,5 juta yang diberikan kepada korban meninggal sebanyak Rp 77,5 juta. Sementara bantuan sedang dalam perawatan sebanyak Rp 90 juta.

Selain itu, Pemkab Morowali juga memberikan bantuan 12 unit ambulans terdiri dari desa, puskesmas dan paguyuban sekitar TKP. sementara 6 unit ambulan dari PT IMIP, dan 4 unit dari Perusahaan lain.

Deputi Bidang Investasi dan Pertambangan Septian Hario Seto menyatakan, pihaknya fokus untuk memastikan korban yang masih dirawat mendapatkan perawatan yang memadai. “Dengan dasar bahwa perusahaan memberikan perawatan sesuai penilaian dokter dan permintaan keluarga, sehingga mereka dapat pulih dan beraktivitas kembali.” Ujarnya.

Lebih Jauh, Septian mengatakan bahwa Pihak kepolisian dan Dinas Tenaga kerja telah melakukan investigasi terhadap kejadian ini, dengan memeriksa lokasi dan bukti-bukti yang ada. ” Kami tidak berspekulasi dan akan menunggu hasilnya. Penting untuk memastikan bahwa SOP K3 dapat dilaksanakan dengan baik demi keamanan dan pencegahan kecelakaan di masa depan.” Tandasnya

Menyoroti hal tersebut, Pihaknya menekankan kepada pihak perusahaan bahwa perawatan yang diberikan kepada korban dilakukan dengan baik, berharap komitmen tersebut terus diperhatikan untuk pemulihan yang optimal.

“Pastikan hak-hak korban meninggal diberikan dengan sepenuhnya, termasuk pemberian beasiswa kepada anak-anak yang ditinggalkan hingga kuliah. Sementara itu, untuk korban yang sedang dirawat, kami telah menyampaikan kepada perusahaan agar santunan atau kompensasinya sesuai dengan kebutuhan.” Tegasnya

Sementara itu, dari Pihak Perusahaan PT IMIP menegaskan bahwa tidak ada ancaman PHK terhadap karyawan yang mengedarkan video terkait ledakan tungku kecelakaan kerja tersebut. Harapannya, hasil investigasi dapat memberikan kejelasan lebih lanjut.

Selain itu, Kapolres Morowali mengungkapkan bahwa pihaknya telah menurunkan tim gabungan untuk berkolaborasi dalam mengidentifikasi TKP. “Sejauh ini sudah ada 17 saksi untuk dimintai keterangan mengenai hal tersebut kemudian akan dilakukan pengumpulan data guna mendapatkan hasil kesimpulan Proses investigasi.” Tandasnya.

Hal senada disampaikan Dandim 1311 Morowali menghimbau kepada seluruh stakeholder untuk terus berkoordinasi dan berkolaborasi dalam menangani situasi saat ini. Menurut Dandim kejadian ini merupakan uji dari SOP yang ada selama ini, serta implementasi dari Kebersamaan dari Teamwork yang sudah terbentuk dari Pimpinan Stakeholder selama ini. Komunikasi dan koordinasi yang baik telah menghasilkan penanganan awal yang baik dari segala keterbatasan dan kekurangan yang ada ditengah musibah dan kecelakaan kerja ini. https://knalpotbelah.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*